Loading...

Kamis, 17 November 2011

HAMBATAN BELAJAR DALAM PENDIDIKAN JARAK JAUH


Sementara pendidikan jarak jauh telah ada selama setidaknya 100 tahun, media telah berubah dari pensil dan kertas kursus korespondensi untuk real-time program internet.  Tetapi terlepas dari media, kursus jarak jauh memiliki karakteristik umum dan, juga, memiliki masalah yang sama.  Tinjauan pustaka ini membahas berbagai jenis pendidikan jarak jauh dan arti pentingnya sebagai metode pembelajaran.  Demografi Mahasiswa disajikan dan relevansi mereka untuk belajar jarak jauh hambatan didirikan.  Terakhir, sifat mahasiswa, kurikulum fakultas, organisasi, dan tentu saja dan dampak masing-masing pada pembelajaran jarak jauh dieksplorasi.
Definisi dan Konteks Pembelajaran Jarak Jauh
Landasan pening dari pendidikan jarak jauh, ini menunjukkan bahwa pengajaran dapat berlangsung sukses meskipun guru dan peserta didik secara fisik terpisah selama proses pembelajaran.  Sementara pemisahan ini dapat terjadi dalam beberapa cara tergantung pada sifat dari isi kursus dan menengah pengiriman, makalah ini tidak akan membedakan antara non-tradisional, elektronik dimediasi (yaitu, real-time, jaringan komputer atau videoteleconferencing) dan kursus tradisional (yaitu, korespondensi program) karena banyak hambatan ada dalam kedua jenis pendidikan jarak jauh.  Elektronik dimediasi program menggunakan saluran telepon, kabel, satelit, dan jaringan microwave untuk mengirimkan suara, video, dan data.
 Kebanyakan program pendidikan jarak jauh menggunakan kombinasi media audiovisual untuk memfasilitasi belajar.  Seperti dalam industri hiburan, kaset, telepon, radio, compact disc, televisi, video, komputer dan dicetak sumber daya yang digunakan untuk memberikan instruksi.

Mahasiswa Hambatan Belajar Jarak Jauh
 Masalah dan hambatan yang dihadapi oleh mahasiswa dalam jatuh beberapa kategori yang berbeda, biaya dan motivator, hubungi umpan balik dan guru, dukungan siswa dan layanan, keterasingan dan isolasi, kurangnya pengalaman, dan pelatihan.
 Lebih dari mahasiswa tradisional, pembelajar jarak lebih cenderung memiliki rasa tidak aman tentang belajar. Ketidakamanan ini didirikan dalam isu-isu yang terkait pribadi dan sekolah seperti biaya keuangan studi, gangguan kehidupan keluarga, dirasakan tidak relevan studi mereka dan kurangnya dukungan dari majikan.  Tekanan-tekanan ini sering mengakibatkan tingkat putus sekolah lebih tinggi daripada di antara siswa tradisional.
Sebuah wilayah kedua keprihatinan bagi siswa jarak adalah kurangnya umpan balik yang dirasakan atau kontak dengan guru.  Karena tidak ada harian atau mingguan untuk menghadapi muka kontak dengan guru, siswa dapat mengalami kesulitan dalam evaluasi diri. 
Sebuah wilayah ketiga yang menjadi perhatian bagi siswa jarak adalah kurangnya dukungan dan layanan seperti menyediakan tutor, perencana akademik dan penjadwal, dan bantuan teknis.  Isolasi yang hasil dari proses pembelajaran jarak jauh dapat menyulitkan proses belajar bagi siswa dewasa.  Dukungan untuk peserta didik jarak tidak boleh diabaikan ketika merencanakan program jarak jauh.  Siswa perlu tutor dan perencana akademik untuk membantu mereka menyelesaikan program tepat waktu dan untuk bertindak sebagai sistem pendukung ketika stres menjadi masalah.  Teknologi pertimbangan biaya dan dapat menjadi sumber masalah anggaran, namun, siswa dukungan untuk pembelajar jarak harus didahulukan.
Sebuah wilayah Masalah keempat adalah perasaan keterasingan dan isolasi dilaporkan oleh siswa jarak.  Siswa dari semua jenis ingin menjadi bagian dari komunitas sekolah yang lebih besar, dan hanya anggota dari kursus "korespondensi".  Untuk siswa tradisional, ini merupakan bagian penting dari kehidupan sosial mereka.
Masalah lain yang dihadapi oleh siswa adalah kurangnya pelatihan siswa, terutama mengacu pada masalah teknis.  Siswa dewasa banyak yang tidak berpengalaman dalam penggunaan teknologi seperti komputer dan Internet.  Menggunakan media elektronik dalam pembelajaran jarak jauh secara tidak sengaja dapat mengecualikan siswa yang tidak memiliki komputer atau keterampilan menulis.  Keterampilan ini diperlukan jika teknologi komputer digunakan.  Siswa biasanya akan ditawarkan volume elektronik berbasis informasi.  Menggunakan informasi ini akan menjadi masalah bagi beberapa mahasiswa non-teknis.  Mereka harus diajarkan bagaimana mengelola, tidak hanya waktu belajar mereka, tetapi bahan yang disajikan juga.
KATEGORISASI
Masalah tersebut menyangkut pada cara pembelajaran jarak jauh yang berbasis pada teknologi dan media pembelajaran yang digunakan. Yang menjadi maslah terpenting adalah kebanyakan dari para peserta didik yang belum menguasai media secara optimal sebagai sarana belajar jarak jauh. Dan juga tidak adanya peran guru sebagai motivator disamping tugasnya sebagai pentransfer materi.
SOLUSI
Meskipun pembelajaran jarak jauh bukanlah hal yang baru, ia belum menerima hormat di masyarakat akademik karena jumlah dan keseriusan masalah yang disajikan di sini.  Pertumbuhan dramatis dari populasi pelajar dewasa adalah membuat pembelajaran jarak jauh pilihan yang semakin populer teknik pembelajaran.  Studi lebih lanjut tentang demografi siswa dan motivator akan membantu target populasi pelajar dewasa dan akan membantu lembaga mengembangkan bahan kursus dan teknik tepat.  Pengawasan dekat masalah intrinsik dalam pendidikan jarak jauh akan membantu mengatasi masalah yang dihadapi oleh mahasiswa dan fakultas.  Memahami dan mengurangi masalah-masalah teknologi yang penting, terutama dengan ekspansi yang cepat dari teknologi.  Penelitian lebih lanjut ke teknik pengembangan tentu saja akan membantu lembaga-lembaga pembelajaran yang memahami metode kerja terbaik di kelas pembelajaran jarak jauh.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar